Minggu, 07 Desember 2014

DAY 22: How Have I Changed in the Past Two Years

Wah, i really changed right now. Uhuk.

Hidup sendirian kaya gini bikin gue banyak berubah dalam banyak hal. Insya allah perubahannya kearah yang lebih baik. Lets make a list how i've changed in past 2 years:

Sekarang gue udah bisa ngerjain pekerjaan rumah sendiri. Kaya nyapu, ngepel, beres-beres, beserta nyuci baju, nyuci piring, dan nyetrika. Antara jadi mahasiswa ngekos atau pembokat. Omg. Sebenernya dari dulu juga udah bisa ngelakuin hal-hal diatas. But i never try to. Males. Karena gak dibiasain dari kecil jadi rasanya beraaaat bgt buat ngelakuin hal-hal itu di rumah. Belum lagi ada pembantu, kan sayang udah dibayar tapi tetep gue yang harus nyuci, ngepel, dll. Iya emang alesan banget -_- Tapi sekarang udah bisa dooooong, gaya gak? Walaupun nyapunya sehari dua kali doang (nyapunya aja gak tiap hari, kebayang kan ngepelnya berapa abad sekali?), terus nyuci bajunya seminggu sekali (menurut gue lebih baik nyuci cuma sekali tapi banyak. Daripada cuciannya dikit tapi nyucinya setiap hari), dan gue nyetrikanya jarang bangeeeet. Sekarang aja lemarinya kosong gara-gara baju bersihnya gak gue setrika, cuma gue gantung & lipet doang. Tiap hari gue pilih baju yang gak keliatan gak disetrika kalo dipake biar memininalisir kegiatan menyetrika. Karena gue gak suka banget nyetrika. Nyetrika tuh susah, peer banget deh pokonya. Terus gue nyuci piringnya juga nunggu banyak cucian. Gatau kenapa deh, gue anaknya ga suka langsung gitu. Apa-apa mesti nunggu banyak dulu. Doyan nunggu emang! Alesannya karena suka ga ada air, emang bener sih suka ga nyala air kerannya jadi ga bisa nyuci piring, tapi pas airnya nyala juga gue gak langsung cuci piring haha.

Sekarang gue udah bisa nyuci motor sendiri. Gillllla. Keras banget dah hidup di tanah perantauan haha. Waktu itu motor gue keguyur air sampah sama kang sampah yang super wtf. Malem-malem muter-muter cari tempat cuci motor tapi pada tutup. Fyi, kalo disini tuh tempat-tempat cuci motor bukanya cuma pas jam kerja aja, dari jam 7 pagi sampai jam 5 sore. Padahal orang-orang baru selesai beraktivitas dan punya waktu luang tuh diatas jam 5 sore, ini tempat malah tutup. Sebenernya siapa deh yang butuh duit -_- Saat itu gue kesel banget. Akhirnya kepikiran buat cuci motor sendiri karena sangatlah memalukan kalo motor berplat nomor D ini bau sampah pas dibawa ke kampus. Eh ternyata gue bisa nyuci motor sendiri. Cuma gitu doang AHELAH. Kecil.

Sekarang udah bisa ganti air galon sendiri ke dispenser. The big problem ever! Awalnya gue gak pake dispenser, gue lebih milih beli aqua botol yang satu liter seminggu sekali. Tapi pas mama ke sini, dia ngusulin buat beli dispenser aja karena kalo dikalkulasi biaya pake dispenser lebih murah daripada beli aqua botol kaya gini. Gue iya-iya aja. Pas air galonnya habis gue baru ngerasa hidup gue berakhir disini. Mama udah pulang dan siapa yang bakal ganti nih air galon?! Sebenernya bisa delivery aqua galon plus minta dipasangin sama kang galonnya. Tapi gue parno sama yang delivery-delivery gitu semenjak ada berita pembunuhan di salah satu komplek elite deket kampus. Kan kalo kang galonnya masuk kosan apa lagi masuk kamar, dia bakal tau persis keadaan kosan gue dong? Suudzon banget sih emang, tapi itu diperlukan untuk anak kosan kaya gue.

Sekarang udah bisa pulang ke bandung dan balik lagi ke semarang sendirian. Gue ulangi, i never wondering kalo gue bakal menghabiskan masa kuliah gue di semarang. Jadi perjalanan pulang kampung gue kemarin pas idul adha menjadi perjalanan yang ga pernah gue ketahui rasanya bakal kaya apa. Gue memilih buat pulang naik travel karena lebih praktis. Bukannya promosi, tapi kalo naik travel tuh kita dijemput di depan kosan terus nanti turunnya juga di depan rumah. Beda cerita kalo naik kereta api atau pesawat (pesawat udah sangat black list karena harga penerbangan ke bandung sangatlah mahal. 2jt keatas masa. Kan  cinta jadi sedih), gue masih harus naik taxi ke stasiun atau ke bandara, habis itu nanti sampe bandung masih harus di jemput. Ribet. Travel lebih praktis deh sumpah. Gak sepegel dan selelah yang lo pikirin kok. Oh iya, waktu gue sampe rumah papa, tuh bilang kalo gue hebat bisa ngelakuin perjalanan panjang kaya gitu sendirian. Baru deh kepikiran kalo Bandung-Semarang emang sejauh itu. Dan hebat juga gue ternyata. Kalo gak kuliah di Undip, gak bakal ada cerita zazah ngelakuin perjalanan keluar jawa barat sendirian.

Sekarang udah bisa masak sendiri (daritadi sendiri mulu yaaa IYA MAAP JOMBLO NIH). Belum pernah coba sih masak sendiri. Laaaah bisa masakanya sebelah mana dong ya?! Haha. Tapi niatnya sih gue bakal masak sendiri di ksoan buat makan siang sipaya ngirit dan kalo ngirit berarti gue bisa buang-buang duit diakhir pekan. Menikmati gemerlapnya kota perantauan. Halah. Wacana aja terus sampe bego.

Terus sekarang gue udah bisa apalagi ya.... Udah bisa bikin makalah??? Karena jujur gue emang suka nulis tapi sukanya lebih ke nulis jurnal kaya gini. Lebih ke hal-hal ga penting yang easy to read. Dan makalah bukanlah bagian dari sesuatu yang easy to read and easy to understand. But Suyanto's assignment bikin gue gila ngerjain makalah. And finally sekarang agak sedikit banget bisa dan terbiasa membuat karangan-karangan informatif seperti itu. What a good job, zah!

Sekarang gue jogging seenggaknya seminggu sekali. As u know, gue paling gak suka lari. Jalan kaki aja gue gak suka apalagi lari. Karena lari tuh melelahkan dan bikin keringetan. Gue gak suka keringetan. Makanya gue lebih suka berenang karena berenang tuh ga bikin keringetan malah bikin seger karena dilakukan didalem air. Tapi berenang membutuhkan biaya yang lumayan, seharga tiga sampai empat porsi makan di warteg lah kira-kira. Kalo seminggu sekali renang kan hati senang tapi dompet tidak senang. Jadi lari merupakan solusi yang cukup membantu. Berkat lari badan jadi sehat tapi gak bikin dompet kelabakan.

Dan sekarang gue sudah bisa move on!!!!! (ada banget ya move on bilang-bilang). Jarak bikin gue mikir, that u is someone who unworthit to be loved. Terimakasih semesta yang telah menunjukkan segalanya. Semoga datang yang terbaik diwaktu yang paling tepat.

Btw, buat orang-orang terdekat gue seperti mama, papa, om, dan tante, bisa dong write down how i've changed in past year menurut kalian? Karena pastilah ngerasain perubahan-erubahan kehidupan kakak yang signifikan hahaha. Write in a comment aja di fb kali yaa kalo ga punya blog account.

0 comment:

Posting Komentar