Sabtu, 06 Desember 2014

DAY 21: One of My Favorite TV Show

Waktu pertamakali pindah ke sini, kamar gue isinya cuma meja belajar, kasur, dan lemari. Tiap hari nyicil beli barang dari yang terkecil kaya alat mandi sampai yang terbesar kaya dua lemari di depan gue. Terus gue juga nyicil beli barang elektronik dari yang termurah kaya setrika sampai yang (sejauh ini) termahal kaya tv.

Inget banget waktu baru dua hari tidur di sini, gue bilang ke papa ga usah beli tv juga gak apa-apa, karena gue ngerasa kasihan sama papa tiap hari ngeluarin duit mulu soalnya banyak keperluan yang harus gue beli. Walaupun lumayan sulit membujuk papa untuk tidak membeli tv cepat-cepat, akhirnya berhasil juga.

Beberapa hari di kosan tanpa tv emang sepi, tapi masih ada papa di sini jadi gue tiap malem pasti makan di luar, jadi gak sepi-sepi amat. Tapi semua berubah semenjak ladang gandum dihujani coklat dan jadilah choco crunch, semua berubah ketika negara api menyerang. Terus kalo semuanya berubah kaya sekarang tuh salah siapa salah gue?! Salah temen-temen gue?! (Maaf agak konslet).

Waktu gue ospek, sambil nunggu gue pulang, papa tuh jalan-jalan. Dia cerita dia udah lewat jalan mana aja, udah kemana aja, dan udah ngapain aja. Pas gue pulang ke kosan dihari kedua ospek, jalan-jalan papa hari itu ada oleh-olehnya. "Tadaaaaa" kata papa sambil sombongin tv yang baru dia beli. KAN. Susah emang bujuk papa. Kemarin iya-iya aja gak beli tv, tapi beberapa hari kemudian tv nya udah nangkring aja di kamar. Itu artinya seoarang ayah tuh sangatlah pengertian dan cuma pengen yang terbaik buat anaknyabiar anaknya bahagia. Karena bahagia itu sesederhana punya tv di kosan. Lucky me to have dad like him.

"Biar gak sepi aja, kak. Kasian kan kalo kamu kesepian. Dan biar tau berita juga." Katanya sih gitu.

Terus besoknya papa pulang ke bandung dan hidup gue pun dimulai. Im really excited dengan tv nya karena oh karena di kosan gue tidak pakai wifi. Bisa gila tau gak pake paket dihp yang super lelet. Saat itulah gue merasa kalau rumah itu emang surganya kita. Jadi, karena gedek sama koneksi internet, gue otak-atik tv. Mau nonton acara favorit gue sepanjang masa, Tetangga Masa Gitu.

BUT UNFORTUNATELY net tv gak tayang di semarang. GILS. Kota sebesar Semarang gak ada net tv nya tuh bagaikan gue tanpa dia tau gak?! EA.

Gue sedih banget di sini gak ada net karena separuh hidup gue tuh ya cuma diacara-acaranya net. Tetangga masa gitu, berpacu dalam melodi, tonight show, entertaiment news, the comment, dll, dll. Punya tv tapi gak bisa nonton net tuh rasanya hambar kaya soup tanpa garam.

Setelah berbulan-bulan hidup tanpa net tv sedikitpun, kemarin pas lagi sleepover di kosan temen finally gue streaming acara-acara net tv!! Omg. Tetangga Masa Gitu udah ada season 2 nya aja gue gak tau. Deva Mahendra udah se maco itu aja gue baru tau pas kemarin dia nge-dj diacara Color Run Party Semarang. Dan souvenir Sarah Sechan udah makin macem-macem aja gue gak tau!!!! Parah.

Acara-acara tv di indonesia makin hari makin basi aja. Pagi acara lalala yeyeye, kalo malem sinetron berjudul binatang yang udah ga ngerti lagi harus disikapi seperti apa. Tapi net, net membuat hidup saya lebih bermanfaat, terimakasih :_)

0 comment:

Posting Komentar