Selasa, 02 Desember 2014

DAY 17: My Highs and Lows Of This Past Year

Gue suka bingung kalo mendadak ditanya ginian. Karena gak inget kira-kira my highs and lows side itu apaan aja in this past year. Jadi nulis kaya gini tuh harus direncanakan dari jauh-jauh hari. Btw, setahun kebelakang gue bikin semacam list 10 hal yang gue syukuri dihari itu supaya lebih awear aja sama diri, lingkungan, dan karunia Allah. EA. Tapi buat challenge hari ini jujur gue kelabakan. Rasanya kaya lagi ngerjain tugas mata kuliah pengantar antrop tau gak. Ngeselin. Disuruh bikin-bikin list kaya begini adalah salah satu dari hal ternyebelin di dunia versi zazah, karena PR banget. Tapi gue bisa apa?!

Well here it is My highs (lebih ke hal-hal yang gue syukuri aja lah yaa kira-kira):
1. Diterima sebagai mahasiswa Universitas terbaik ke lima se Indonesia dong pastinya.
2. Dikirim kado dari teman-teman teralaihim sepanjang masa (wacananya sih gitu. Tapi kado yg nyampe baru dari Naya sama Hana. Katanya yang lain masih otw. Jadi belum bisa dikasih foto).
3. Kemarin disurprisein mama!!!!
4. Nemu this 30 days challenge jadi gue punya tanggung jawab buat rutin nulis lagi seenggaknya selama tiga puluh hari ini.
5. Alhamdulillah my baby honda beat sangatlah membantu aktivitas gue di sini.
6. In this past year.... Oh iya,  sembilan dari beberapa belas surat cinta gue up on 30harimenulissuratcinta's web di bulan februari.
7. Kemarin waktu idul adha pulang ke bandung dan balik lagi ke semarang sendirian. Itu adalah perjalanan terpanjang gue seumur hidup yang gue lakuin sendirian. SENDIRIAN. Iya emang jomblo :-(.
8. Bisa makan cireng rujak, somay chimay, batagor, dan yogurt kebanggaan di Semarang itu surga dunia banget.
9. Chat sama lo bikin gue ngerasa gak sendirian.

And here it is my lows:
1. Gak lolos sbmptn untuk kedua kalinya itu jangan ditanya sakitnya kaya gimana.
2. Tidak berada di Bandung menjadi sisi terbawah diperputaran roda kehidupan zazah. 35 derajat meeeen, ya menurut lo aja.
3. 50 meter = 45.90 detik sangatlah memalukan.
4. It would be a long long long story:

Waktu itu gue lagi pengen berenang banget. Mengingat hari Sabtu semakin dekat, gue makin berapi-api buat latihan renang biar pas lomba gak malu-maluin banget. Gue dan dua teman gue akhirnya pergi ke kolam renang umum (murah) terdekat sekitar jam 5 sore. Sampai di sana gue gak langsung ganti baju, mondar-mandir sekitar lima menit buat menerima kenyataan bahwa kolam renangnya seperti itu. Terus kita langsung ke kamar mandi buat ganti baju. Lo tau apa? Pintu ruang gantinya tuh cuma setengah, jadi pas lo ganti baju tuh kepala lo keliatan. Kebayang gak sih kalo lo lagi buka baju terus ada yang lewat? Kebayang dong mereka bakal ngeliat apaan? Parah. Tapi apa daya, gue akhirnya ganti baju disana dengan temen gue jadi satpam didepan bilik ruang ganti itu.

Gue baru aja pake celana renang dan baru mau pake bajunya, tiba-tiba ada pengumuman kalo kolam renangnya udah tutup. Menurut lo perasaan gue gimana? KZLNYA TUH UDAH UN-DESCRIBE-ABLE daaaaah pokonya. Saat itu gue cuma bisa bengong sambil gedek dan pengen marah-marah. Setelah gue dan temen gue berpakaian lengkap, kita jalan keluar kolam. Terus gue akhirnya protes dong sama penjual tiket di depan sana. Udah tau kolamnya mau tutup, kenapa masih mempersilahkan gue untuk beli tiket? Alhamdulillah duit gue dibalikin.

Karena masih sangat ingin berenang banget, gue dan temen gue cari kolam lain. Langit sore itu mendungnya bukan main. Tapi gue tetep pengen berenang, kalo hujan pun kan sama-sama air.

Sampailah kita di salah satu kolam semi indoor di deket sebuah Mall. Sama aja, kolamnya udah tutup. Tapi gue udah dapet info harga berenang di situ dihari kerja dan hari libur. Gue juga udah minta izin satpam buat ngeliat wujud kolamnya kaya apa.

Setelah puas mandangin kolam sampe hati sedikit bahagia, gue dan temen gue pulang. Udah setengah jalan, hujan besar malah ngajak bercanda. Karena gak bawa jas hujan, gue berhenti di rumah makan padang dan pesen sate padang. Wtf rasanya sangatlah tidak enak dan harganya 20rb. Untuk ukuran sate padang seenggak enak itu, 20rb sangatlah tidak worthit. Btw, baru sepuluh menit duduk di rumah makan padang itu, tuh ujan udah berhenti aja. Gue ga bisa langsung pulang karena udah pesen.

Selesai makan, kita diem sebentar sekitar sepuluh menit lalu memutuskan untuk pulang takut hujan lagi. Dan bener aja, baru jalan beberapa meter hujannya nyamperin lagi. Dan itu super duper besar. Gue males berhenti karena udah terlanjur basah.

Akhirnya gue nyampe di kosan temen gue dan langsung numpang mandi beserta pinjem baju. Pas mandi, PAS GUE LAGI SABUNAN, airnya mati. MAU MELEDAK GAK SIH RASANYA? Untung masih ada air di ember. Gue langsung cepet-cepet bilas dan pake baju terus kabarin mama tentang semua kekampretan ini. Lima menit setelah gue mandi airnya nyala. GOOD. Beriringan dengan berhentinya hujan deras yang barusan nganterin gue pulang sampe basah kuyub. What a life!!!!

Ngomongin tentang highs and lows side, jadi inget lagunya Katy Perry deh.

"Cause ure hot then ure cold. Ure yes then ure no. Ure in then ure out. Ure up and ure down."

Yes we are loh. Manusia gak pernah tau kapan dan bakal kaya gimana nasibnya sedetik, semenit, sehari, bahkan setahun kemudian. Hidup itu labil kaya cewek yang lagi pms. Tapi cara kita menyikapinyalah yang membuat hidup kita terlihat lebih baik.

0 comment:

Posting Komentar