Minggu, 23 November 2014

DAY 08: A Moment I Felt The Most Satisfied With My Life

Setahun itu bukan waktu yang sebentar buat nunggu. Buat bangkit dari kegagalan. Buat cuma bimbel dari jam tujuh sampe jam sembilan. Buat nyetir sendirian dipagi hari terus bermacet ria disiang hari. Buat try out setiap sebulan sekali, lalu maju jadi seminggu sekali. Buat sibuk kerjain buku bantal sampe sobek, letek, dan akhirnya selesai juga. Buat begadang biar bisa memperdalam bab ditiap mata pelajaran. Pokonya, buat gue setahun kemarin itu rasnaya lama banget karena ada beban disini. Ada ketakutan bakal gagal lagi. Ada sesuatu yang mau gak mau harus gue kejar. UGM.

Sbmptn yang kedua kalinya ternyata masih gagal juga. Begitu juga dengan utul UGM. Simak UI udah dibye dari jauh-jauh hari karena ngerasa pesimis duluan. Tahun ini ujian tulis yang gue ikutin gak sebanyak tahun sebelumnya. Gue lebih realistis.

Akhirnya gue ujian di STT Tekstil buat cadangan karena masih ngarep lolos ke UGM lewat ujian mandiri. STT Tekstil negri kok, di Bandung lagi, tapi...... sampai ospek dihari pertamapun, gue masih ngerasa kalo gue gak akan menghabiskan empat tahun dari sekarang disini. Taunya bener. Gue di Undip sekarang.

Jujur, ujian mandiri Undip gue jalanin lebih santai, rileks, dan gak ada beban. Walaupun masih sedih karena ujian berlangsung lima hari setelah pengumuman kelulusan utul UGM. Im desperate tapi tetep try to study harder. Pas ujian, gue udah bener-bener pasrah sama keadaan.
"Zah, kamu belajar?" Kata temen gue yang juga ikut ujian tulis Undip.
"Belajarlah. Tapi gue udah pasrah. Kalo masuk alhamdulillah, kalo gak juga gapapa."

Lalu ujian berlangsung. Ketemu sikampret matematika, disusul dengan bahasa indonesia dan bahasa inggris. Ada ekonomi juga sedikit, sejarah, geografi, dan unpredictablenya tuh ada pkn. Gue pikir, bakal ada waktu istirahat disela-sela ujian berlangsung. Taunya gak ada. Padahal gue cape banget karena bagi gue, buat sampe ke lokasi ujian itu perjuangan banget. Sumpah, itu sekolah letaknya di ujung Bandung. Parah. Belum lagi habis ujian malah hujan gede. Yang mana sekolah itu tuh ada di lokasi banjir, jadi w bener-bener ga bisa kemana-mana sampe hujannya berhenti.

Berhari-hari setelah ujian Mama masih suka nanya, "Menurut kamu, kamu bakal keterima gak?" Its totally hurt sih kalo boleh jujur. Gue liat ada pengharapan dikalimatnya, tapi gue juga gak bisa kasih kepastian apakah gue bakal keterima atau gagal lagi. Diujia-ujian sebelumnya, Gue ngerasa kalo gue udah berjuang, tapi hasilnya masih belum bisa lolos juga kaya tahun lalu. Terus gue harus liat raut sedih dan kecewa kedua orang tua gue yang melihat anaknya gagal lagi. What a life!

Dihari pengumuman, gue masih inget kalo mama semangat banget bangunin gue buat lihat hasilnya. Gue yang masih ngantuk, ogah-ogahan turun ke bawah sambil bawa kartu tanda ujian. Lalu mama yang masukin nomor peserta dan tanggal lahir. Gue gak baca pengumumannya, karena gue udah hopeless dan gak ngarep juga. Paling gak lolos lagi, kata gue dalam hati. Tapi kok tulisannya gak cuma sekalimat kaya biasanya? Terus, kenapa diwebnya ada data diri dan asal sekolah gue. Ada kecurigaan didalam hati gue. Jangan-jangan gue lolos?!! Baru deh gue baca dengan saksama pengumumannya dari awal sampai akhir. And lucky me! Undip nerima gue! UNDIP NERIMA GUE! (Tuh, Undip aja mau nerima gue apa adanya, masa lo enggak?) Gue langsung peluk mama.

Thats a moment i felt really satisfied with ma life. Disaat semua penantian berakhir sudah. Disaat ada juga universitas yang gak cuma bisa bilang maaf ke gue. Disaat perjuangan gue ternyata ada hasilnya. Disaat akhirnya kedua orang tua gue be proud of me. Akkkkk! Lo bakal tau rasanya kaya apa kalo lo udah pernah gagal disbmptn but finally lo lolos juga diujian mandiri. Jadi buat lo yang bakal mengi jak bangku kulih tahun ini, tetep semangat dan jangan berhenti belajar. Tapi inget, orang sukses gak cuma lulusan UGM, UI, dan ITB kok.

0 comment:

Posting Komentar