Senin, 17 November 2014

DAY 02: Where I'd Like To Be In Ten 10 Years

Dulu, waktu kelas lima, gue pernah wondering bakal ngelanjutin sekolah di mana. Sampai akhirnya nyampe ke pertanyaan "gue bakal kuliah dimana?" Tiba-tiba jawab Harvard. Padahal i dont really know where Harvard is. Tapi gaya dong udah bisa jawab kaya gitu? Gara-gara nonton film atau baca buku deh kayanya, gue juga gak inget. Tapi saat itu, kuliah di Harvard cuma jadi keinginan yang gue sendiri masih abu-abu menganggap itu menjadi sebuah mimpi atau cita-cita.

Waktu jaman sd, rasanya jadi anak kuliahan itu masih lama banget. Gue masih belum bisa ngebayangin how collage life is. Apa yang dipelajari waktu kuliah, umur berapa kuliah itu, yang ngajarnya baik atau galak, pr nya kaya gimana, apa ada pelajaran matematikanya. Ya gimana sih pikiran anak sd. Seiring berjalannya waktu, sekitar kelas dua smp (pas lagi sibuk-sibuknya jadi anggota osis) gue memutuskan kalo gue pengen kuliah dijurusan komunikasi dan bakal jadi jurnalis. Just because i love writing so much. Gue tumbuh dengan cita-cita itu, jauh, sampai kenyataan berkata lain.

Gue di Undip sekarang, tapi gak dijurusan komunikasi. Kampus gue ini adalah salah satu universitas negeri favorit di indonesia. Tapi letaknya so far away dari rumah. Gue gak pernah sekalipun ngebayangin bakal jadi mahasiswa Undip. Bahkan sampe sekarang pun, kalo pulang kuliah, gue masih suka mikir, "is that real?" Karena rasanya masih gak percaya. Prosesnya cepet banget.

Intinya kita yang sekarang itu gak mesti menjadi apa yang kita pikirkan disepuluh tahun kebelakang. Karena sering kali mimpi-mimpi yang kita gantung dilangit malam itu gak sama kaya apa yang kita jalanin. Kadang its totally hurt menjalani apa yang gak jadi mimpi kita, but who knows kalo itu adalah hal paling baik buat hidup kita.

In ten years, gue pengen ke Kakaban Island biar bisa berenang bareng ubur-ubur. Gatau, im really obsessed with jelly fish. Belum lagi ada tempat-tempat yang lagi in banget diinstagram kaya maldives dan santorini. Its a must! Terus gue juga masih pengen ke Paris, menghabiskan bergelas-gelas coklat hangat dipinggir jendela apartement sambil liat salju turun ntah dari mana. Oh iya, gue juga pengen bikin novel. Walaupun sampe sekarang masih belum tau bakal cerita apa didalem novel itu, tapi anggapan bahwa orang yang novelnya diterbitin itu keren bikin gue gak berhenti berharap (but when you will start it all?). Terus gue juga pengen bisa bikin macaroon. Karena gue sukaaa banget macaroon. Kalo beli lumayan guys, jadi gak ada salahnya dong kalo bikin?

But actually, where i'd like to be right now, or in ten years or WHATEVER, is in BANDUNG!!!! i missssss Bandung dan seisinya like crazy. Gils, empat tahun gak menetap di Bandung itu adalah salah satu dari zazah disepuluh tahun mendatang which never be planned.

Bandung tuh udah kaya surga. Udaranya bersahabat (apalagi orang-orangnya) kebayang dong pacaran sama orang Bandung??? Dan ternyata emang bener, Bandung itu surga makanan. Ini baru bisa lo rasain ketika lo berada sangat jauh dengan  Bandung dalam jangka waktu yang lama. How you miss cireng, cimol, cilok. Terus batagor, bakso, somay. Belum lagi cuanki serayu, keripik pedes riki, lumpia basah Ajip, nasi padang tuah bundo, es kacang merahnya mpek-mpek Pak Raden, nasi bakar belakang gasibu, nasi goreng mafia, richeese, burger king, dan gue sampe bingung harus nyebut makanan apalagi.

Gue pengen balik lagi ke Bandung, dalam waktu dekat. Dan gue pengen tetep ada di Bandung, buat mencintai kota ini dan seisinya. Kamu misalnya.

Bandung layak kok buat jadi where id like to be in ten years, karena Bandung bukan cuma masalah geografis, lebih dari itu melibatkan perasaan. Kaya Paris, siapa sih yang gak bakal punya cerita cinta di Bandung. Di sana segalanya mendukung. Dari mulai tempat, makanan, udara,orang-orangnya, transportasi umum, sampai ke wali kotanya (?).

Bandung bikin gue bersyukur. Sering deh gue diliatin orang sampe sebegitunya hanya karena mereka liat plat nomor gue berinisial D. Karena disini orang Bandung gak banyak. Jadi im proud to part of it. Apaya, rasanya driving like a boss deh kalo plat nomornya D. Hehe. Rasis.

Well, intinya gue cuma pengen ke Bandung titik. Atau Bandungnya aja pindah ke Semarang. Gimana?

0 comment:

Posting Komentar