Senin, 06 Januari 2014

My Unpredictable Trip '13



Kenapa unpredictable?

1. Jadi ide trip again keliling pulau jawa ini terlintas tiba-tiba dan dibahas sambil lalu. So, keputusan jadi atau nggaknya masih samar-samar. Apalagi pas Om Ilman bilang mau ikutan trip, kaya sekedar ngomong doang aja gitu dan emang bener om jadi ikutnya masih ngambang kaya cinta bertepuk sebelah tangan. Dan tanpa terperediksi, beberapa hari sebelum hari H om & tante baru ngontak kita kalau mereka diizinin dapet cuti lebih panjang dari bosnya. Yeay. Tripnya jadi.

2. Ini trip yang pertama setelah empat tahun tidak pernah mengelilingi jawa lagi. Dulu, waktu mobil balap putihnya masih ada, kita sekeluarga rutin keliling pulau jawa setiap libur lebaran. Seru banget. Waktu diperjalanan adalah hal yang paling kita tunggu-tunggu. Tapi, roda berputarkan? Kita vacum trip empat tahun huhu dan baru mulai trip keliling jawa lagi kemarin. Biasanya kita pergi subuh, masuk mobil langsung cus tidur lagi, bangun-bangun sudah disuguhi pemandangan dipagi hari. Kalo kemarin beda. Kita baru cus dari rumah jam tujuh pagi, terus belum apa-apa juga udah berhenti sarapan. Terus berhenti dimana lagi yaa lupa, pokonya kemoloran jam berangkat ini bikin kita sampe Yogyakarta lebih malam daripada biasanya. But trip must go on, just enjoy the things. Seru-seru!

3. Liburan bareng keluarga itu seru. Liburan bareng dua keluarga itu lebih seru. But, liburan bareng mereka semua itu seru banget! Dimobil jadi rame karena banyak orang. Seru cerita-cerita sama om, tante, mama, papa. Seru main game sama adik-adik. Nyanyi-nyanyi bareng. Foto-foto. Dan dengerin Mysha ngoceh itu juga seru. Iya, trip kali ini ada dua anak dibawah umur. Farras sih udah mau enam tahun, masih dibawah umur gak? Kalo Mysha masih setahun, itu lagi mesh gemeshnya banged. Unpredictable-nya, sepanjang perjalanan dia selalu riang gembira. Ada sih nangis dikit-dikit, tapi karena ngantuk aja, bukan karena ogo. Padahal ya, waktu di Surabaya dia udah sampe diare gitu, kirain bakal jadi rudet, taunya bangun tidur langsung cenghar, cengar-cengir, nunjuk-nunjuk apapun sambil bilang, "Ayah. Bebek." Untungnya Mysha bageur pisan, seru, tabah, tawakal, setrong, jadi gak bikin kita bete pas dimobil. Kan banyak yang trip sama bayi malah bete karena bayinya ogo nangis mulu.

4. Yogyakarta & Surabaya tidak sepanas biasanya. Kadang kalo pergi ke sana tuh suka males nyampe dan malah lebih enjoy dijalan alias didalam mobil karena kalo udah sampe sana panasnya mana ada. Tapi kemarin adem ayem aja hahaha gak deng. Kemarin di jogja hujan jadi gak panas-panas amat. Kalo di surabaya sih tetep panas menusuk relung hati, cuma kaya yang tadi aku bilang, gak sepanas dulu-dulu. Dan banyak pohon loh dimana-mana. Dari daerah kota sampe daerah pinggiran, semua orang tertib nenem pohon. Keren walikotanya.

5. Yang ini nih yang paling tidak terprediksi!
Di Jogja itu kita nginep di rumah tante. Di kompleknya tanteku itu ada kolam renang. Seperti yang kalian ketahui, ahkhir-akhir ini aku jarang berenang dikarenakan beberapa alasan. Gak sih, alasan utamanya cuma satu, gak ada temen. Bete banget mau berenang sama temen tapi dianya ngebatalin mulu, banyak banget alesannya jadi aku juga males ngajak dia lagi. Jadi, dari rumah sudah direncanakan dengan baik mau bawa baju renang biar pagi-paginya bisa berenang dulu di rumahnya tante. Pokonya sampe aja ya di Jogja, pagi-pagi nih sekitar jam enam udah ganti baju renang terus dianter papa ke kolam. Sampe depan kolam tau nggak ada apa? Ada tulisan yang membuat hati ini remuk redam. "Maaf, untuk sementara waktu kolam renang tidak bisa digunakan karena sedang ada perbaikan. Terimakasih." SAMA-SAMA. Gedek gak sih?! Udah ngedumel ajalah sepanjang hari karena bete sebete-betenya tapi tetep sabar. Huft. Salah gue juga sih, kenapa gak tanya tantenya dulu sejak masih di bandung. Well, tenang aja sabar membawa berkah kan? Aku tetep bisa berenang, yay! Jadi habis dari Jogja aku ke Trawas, bisa dibilang tempanya sejuk kaya di puncaklah atau kaya di lembang (tapi tetep aja, otw ke Trawas panasnya nggak ngerti lagi. Panasnya tembus mobil girls oh my God.) Tiris guys. Kita disana nginep di vila gitu, alhamdulillahuallahuakbar, ada kolam berenangnya. Waaaa seru banget jadi bisa berenang. No take some picture there soalnya kan aku berenang jadi gak ada yang jagain barang-barang so camera sama tabnya ditinggal di vila nggak aku bawa ke kolam. But you can imagine, jadi kolamnya itu berhadapan sama gunung. Sejuk banget sampe kehati berenang sambil disodorin gunung yang cuma lima sentimeterlah kira-kira. Deket banget. Pokonya gitu, gagal berenang di Jogja, di Trawaspun jadi.

6. Kukurilingan di Semarang sampe lewat tengah malem gara-gara nggak dapet hotel. Coba booking dan datengin berbagai macam hotel, mulai dari hotel yang paling murah, bintang tiga, bintang lima, jeung bintang kejora, semua kamarnya sudah penuh. Ada sih yang kosong, tapi yang satu kamarnya harganya dua juta dan tinggal satu kamar, padahal kita butuh dua kamar. Jadi coret. Cari lagi cari lagi sampe bingung tak tahu arah, akhirnya nginep di guest house gitu. Lumayanlah bisa tidur dan menikmati Semarang. Tapi sedih nggak mampir ke Lawang seweu karena....... Biasa baru cus dari guest house jam sepuluh hahaha kesiangan guys angger

7. Hmm, apa lagi ya? Pokoknya trip kali ini seru banget. Nggak flat kaya keripik singkong kusuka :p. Jadi semangat nih buat trip selanjutnya. Kemana kita? BALI! (naik mobil nggak ya......)

0 comment:

Posting Komentar