Selasa, 10 Desember 2013

Prahara Razia Kendaraan Bermotor

Tadi diperjalanan pulang ke rumah setelah ada kelas pagi (HAHAHA tiap hari juga kelas pagi. HAHAHA "kelas". Ya kelesssss), sekitar jam sepuluh lebih, ada polisi ngajejer di jalan Gunung Batu bari nyetopan motor yang seliweran. Iyes, ada razia. Ah, sekarang gue sih udah nyantei aja mau ada razia kaya apa juga. Udah punya SIM gitu lho! :-P Dari jauh, motor-motor yang ngerasa punya dosa sama polisi langsung berhenti dan puter balik, rela lewat jalan lain yang mungkin lebih jauh daripada dicegat polisi didepan. Dasar Indonesia, kreatifnya negatif mulu.

Aku sih pede aja gitu jalan dibelakang mobil sambil ngelewatin Pak Polisi yang sama sekali gak suruh aku berhenti. Tiba-tiba ada Polisi lari-lari ngejar motor yang maksa banget puter balik, saking maksanya sampe nyerempet mobil yang ada di depan aku. Tapi akhirnya motor itu lolos. Polisi pun ketawa, "Dasar budak!".

Well, satu pertanyaanku dari sejak lahir hingga hari ini, GAK DENG, kenapa ketertiban lalu lintas sulit sekali diterapkan di Indonesia?!!

Nih,
pertama, orang yang dibawah umur dan belum punya SIM udah pede aja ke jalan raya naik motor. Padahal, apa susahnya nunggu 17 tahun buat dapet SIM? Biar gak was-was juga kan tiap kali liat polisi di jalan. Tapi yang lebih anehnya lagi, mereka dapet izin loh dari orang tuanya untuk bawa motor. Orang tuanya sebenernya sayang gak sih sama anaknya? Kok, kaya dengan sengaja menjerumuskan anaknya gitu. Ya iyalah. Orang udah jelas-jelas yang belum punya SIM itu gak boleh bawa motor, malah suruh anaknya bawa motor kemana-mana. Mungkin lebih irit kali ya? Daripada naik transportasi umum. Nah, ini lagi masalah Indonesia, transportasi umumnya gak memadai, mahal, ugal-ugalan, pokoknya bikin kita gak nyaman, deh. Pak presiden cobain deh naik angkot dan kereta yang karcisnya harganya seribuan, supaya tau gak nyamannya jadi rakyat seperti kita yang harus menggunakan transportasi umum tidak layak seperti itu. Ya kali aja, setelah ngerasain gimana rasanya naik transportasi kaya gitu, jadi kepikiran buat membenahinya. BIG AMIN!!!

Kedua, aku gak begitu ngerti tentang ini, pokonya tentang perpanjangan STNK itu loh, yang lima tahun sekali ya kalo gak salah? Apa susahnya sih perpanjang sesuai waktu yang udah ditentuin, tinggal urus aja kan ke kantor polisi? Jadi kita gak perlu puter balik pas dari jauh udah ngeliat polisi. Kenapa jadi orang pemalas sekali?!!

Ketiga, orang kalo naik motor pada nggak mau pake helm. BIG WHY?!!! Itu kan demi keselamatan diri sendiri. Emang sih dulu aku juga suka ogah pake helm karena helm membuat kerudung yang tadinya rapi menjadi tidak rapi HEHE. Tapi, seiring berjalannya waktu, aku sadar kalo helm adalah salah satu alat yang bisa melindungi kita dari kecelakaan lalu lintas. My mastaka is save when i use helm. Well, kayaknya orang itu salah kaprah deh tentang kegunaan helm. Kalian suka perhatiin gak sih kalo orang tua kalian juga suka salah kasih arahan tentang helm. Misalnya, waktu kalian mau pergi naik motor, mereka bilangnya, "Ini pake helm, bisi ada polisi di jalan" bukannya, "Ini pake helmnya, supaya kepala kamu aman dari benturan kalau ada apa-apa." Jadi, hanya di Indonesia, sebagian besar orang menggunakan helm bukan untuk keselamatan tapi karena takut ditilang sama polisi -_- Polisi juga manusia kali, gak usah ditakutin.

Nih, ada berita ngakak banget tentang orang yang ditilang sama polisi gara-gara gak mau pake helm, tapi dia malah marah-marah.

 

Ya Allah hu akbar!!! Bukannya mau menjatuhkan orang berbaju putih dalam video tersebut, tapi yaa, kalau aku jadi dia sih aku malu. Aku bakal ngaku salah dan rela aja ditilang, aku kan emang melanggar aturan. Yah, ini malah marah-marah padahal udah jelassssss banget dia salah hahahahaHAHAHA orang ngerti agama kok gak taat peraturan -_- Padahal yaa di agama islam juga diajarin kali gimana kita harus patut sama peraturan, kan demi keselamatan kita juga. Okaylah, dia bilang dia lebih nyaman pakai peci dan sorban, tapi bukan itu poinnya, kalau misalnya ada kecelakaan menimpa dia, apakah peci dan sorban bisa melindungi kepalanya dari benturan? Nggak. Kan Allah juga inginnya kita berusaha dulu, maksudnya kitanya juga harus berupaya mengamankan diri, selain berdoa sebelum bepergian juga dengan menggunakan helm misalnya ketika mengendarai motor, baru berserah diri sama Allah atas apa yang nantinya akan terjadi di jalan sama kita. Ini belum apa-apa juga udah melanggar peraturan lalu lintas aja dan parahnya lagi dia ngotot kalau dia itu nggak salah -_-

Ternyata eh ternyata, si tokoh utama dalam video tersebut adalah pemilik salah satu psantren besar di kotanya. Mungkin, karena itulah dia merasa yang-ter-paling-amat-sangat-sekali sehingga bisa berlaku seenaknya dan boleh melanggar peraturan lalu lintas. Nah, jangan karena kita anak yang punya perusahaan besar, anak kiyai, anak polisi, tentara, anak presiden sekalipun, kita jadi nggak taat sama peraturan yang ada. Seringkali uang dan jabatan bikin kita menyepelekan segala hal kecil yang kalau dilanggar bisa mencelakakan diri kita sendiri. Lagian, yang banyak duit kan emak bapak lo, bukan elonya. Yang punya jabatan juga emak bapak lo, bukan elonya. Huft.

Well, semoga kedepannya orang-orang Indonesia bisa taat sama peraturan lalu lintas. Dan buat para pengendara motor, Keep Calm and PAKE TUH HELM!!!

0 comment:

Posting Komentar