Jumat, 06 Desember 2013

Jangan Jadi Pengendara Motor Nyebelin!

Jangan Jadi Pengendara Motor Nyebelin!

Jangan Jadi Pengendara Motor Nyebelin! by zahraaaaa featuring car interior decor

Hi, kamu satu.

We sudah punya SIM lho. Iya emang sombong. Biarin. Well, panjang cerita gue sekarang kemana-mana nyetir sendiri dan sudah mulai bisa merasakan asam-manisnya berkendara. Asalnyakan cuma disetirin atau dibonceng orang lain jadi keep woles aja ngelihat prahara jalan raya yang amburadul. Eh, sekarang, setelah face da factsssss sendiri tentang kejamnya jalanan, sudah ingin bilang WOW sambil sambungin bulu ketekmu dengan bulu ketek mereka yang suka seenak jidat make jalan raya berasa punya ibu-bapaknya. Sbnrnya udah lama wanna tell you about that, karena banyaaaaak banget unek-uneknya sampe bingung mau mulai cerita darimana, karena we sekarang orangnya tiga kali lipat lebih mager dari pas SMA dulu, alhasil hanya menumpuk dan memenuhi sela-sela otakku hingga rasanya sulit memahami pelajaran gara-gara kerusuhan jalan raya. GAK DENG. Well, kita mulai di..... Posting berikutnya! Yay!

Jangan deng, jangan di the next post. Disini aja. Iya, setelah ditinggal orang gue jadi plin-plan. Emang gak nyambung :-p

*lima menit kemudian*

Aslinya bingung banget mo mulai cerita dari pengalaman yang mana dulu. Okay yang ini aja.

Macet.
Tadi pagi macet. Siang-siang macet. Sore-sore macet #macetiseverywhere #macetalldaylong.
mungkin macet itu dikarenakan: 

1. Semua orang kebelet pipis sampe harus buru-buru sampe tujuan hingga akhirnya nggak mau ngalah sama kendaraan lain yang mau puter arah, belok, berhenti, dan sebagainya.
2. Para angkot yang seenaknya berhenti atau ngetem ditengah jalan like ayam throw their poops (emang bener, sih). Ada #ceritaku_bersama_angkotssss in another post yaa next time.
3. Kebanyakan kendaraan yang beredar. Udah kaya inflasi aja.
4. Pemerintah yang gak pandai menata kota (ini salah besar. Kalo menurut aku macet itu salah orang-orang aja yang pada gak punya etika berkendara. Macet bukan gara-gara jalan yang teralu kecil kok, tapi gara-gara volume kendaraan yang membludak dan shitty people who driving like a sh*t)
4. Motor.

Kita bahas point keempat. Ah asli, ini cerita tentang motor gak ada habisnya da. Sumpah, pengendara motor itu nyebelin. Kecuali Aku dan Papaku :-p. 

Setiap pagi disebuah perempatan yang macet lo semua pasti (gue berani jamin) sudah disuguhi pemandangan motor-motor didepanmu pada belok sedikit dan akhirnya driving like a boss menyusul para mobil didepan, tapi mereka pake jalur sebelah alias jalur yang berlawanan. Mereka pikir itu bakal bikin mereka cepet pergi dari daerah macet dan akan mengurangi kemacetan. Padahal, tindakan mereka itu malah bikin macet berkepanjangan. Sadar gak sih kalo mereka pakai jalur yang berlawanan mereka bakal ngalangin kendaraan lain yang mau lewat dari jalur yang mereka pakai? Huft *sighing like a boss* harusnya mereka jangan pening alias pendek ingatan (itu bahasa kakek), karena gue punya solusinya. As simple as move on, lo cuma butuh kesabaran ekstra aja. Sabar mengantri dengan tertib, jangan saling mendahului, jangan belok sedikit terus pakai jalur orang. Cuma tertib baris kata zazah juga, semua bakal berjalan lancar kok. Kalo lo semua gak ngotot ingin jalan duluan dan gak egois pakai jalan orang, zazah yakin setap pagi nggak akan macet. Emang dasar itu masalah orang Indonesia, sebenernya simple, sepele, tapi pasti disepelein, orang Indonesia itu gak tertib. Bukannya ngejelekin bangsa sendiri, tapi emang bener kan? Kalo tertib gak akan ada macet. Ini macet sehari bisa tiga kali, uda kaya minum obat aja. 

Nah, pengendara motor itu (kecuali aku dan papaku) nyebelinnya gak habis-habis. Selain menggunakan jalan yang berlawanan, mereka juga pake trotoar buat jalan mereka. Ini sih parah. Pernah suat hari ada macet panjaaaaaaang banget sampe tujuh turunan, karena aku bukan pengendara nyebelin, jadi aku gak berusaha buat susuruduk like a banteng seperti motor-motor yang lain. Aku hanya menggunakan solusi yang aku kasih sama kalian, sabar menanti dan ngantri dengan tertib. Aku berhenti dibelakang mobil. Motor dibelakang udah pada nglaksonin aja kaya alarm, yaa bodo amat sih. Aku majunya cuma sedikit-sedikit soalnya nggak selap-selip. Tapi motor yang lain bisa driving like a boss gitu, bukan pake jalur sebelah, tapi pake trotoar -_- 

Mereka pede banget belok sedikit dan lewat trotoar, mungkin berasa menemukan secercah harapan ditengah badai yang menghadang, padahal itu hal paling memalukan. Mau trotoar itu dipake pejalan kaki atau nggak, yang jelas trotoar itu dibuat untuk pejalan kaki. Keliahatan kan gak tertibnya bangsa Indonesia? Padahal dari hal kecil aja. Di negara orang mana ada motor melenggang ditrotoar. Parada jalan-jalan ke negara batur gera biar kerasa malu udah jadi orang yang sama sekali nggak tertib. Well, kata yang barusan aku bilang, mereka melanggar nggak ada malunya, driving like a boss on the wrong track. Yang lebih memalukan adalah.....  mereka ngeklaksonin orang-orang yang lagi jalan ditrotoar -_- #parah_banget #geleng_geleng_kepala #ntah_mengapa #hilang_akal_sehatku #bukan_fatamorgana #thats_fact!!!

Kan, pengendara motor nyebelinkan? Apa gue bilang. Karena semakin lama semakin banyak yang lewat trotoar, al hasil yang jadi macetpun trotoarnya, bukan jalan rayanya -_-

Ini fakta. Jadi waktu itu gue ngakak aja sambil ngeliatin mereka yang lagi macet ditrotoar. Akhirnya gantian, aku-eun yang driving like a boss sambil ngakak teu ereun-ereun. Makanya sabar, buah kesabaran manis kan, tyoj?

0 comment:

Posting Komentar