Minggu, 27 Oktober 2013

Gravity



This is the most recomended movie right now. 
Buat elo yang pergi ke bioskop untuk nonton film gak penting, mending think again deh, lebih baik langsung memutuskan untuk nonton ini. Fix.

Akhir-akhir ini lagi rajin nonton #NEZACADEMY. Selain ada temen sekelas gue yang sampe sekarang masih bertahan diacara itu, juga karena gak ada lagi acara televisi yang bisa ditonton. Iya sih, chanel tv banyak, cuma yang emang bagus dan pantas buat ditonton semakin lama semakin berkurang. Dimana-mana nayangin joged macem-macem. Iya sih, niatnya menghibur orang, tapi gak jadi prioritas juga kali? Hiburan kok setiap hari (Kata Bapak GO yang barusan mimpin seminar M3 barusan). Well, Agnes ngasih reward yaitu golden time with Agnes buat murid yang penampilannya paling baik. Nah, edisi golden timenya kali ini adalah nonton. Gue gak tau mereka nonton film apa. Tapi ditengah-tengah film, cameramannya ngeshoot adegannya. Gue liat disana ada astronot lagi di luar angkasa. Malam itupun berakhir dengan kalimat, "Kayanya filmnya rame, deh!"

Fyi, laptop akikah ruksak-sak-sak. Gatau gara-gara apa, masih bisa nyala sih, cuma gak bisa masuk ke menu, terus ajaaaaaa ngerestart sendiri teu ereun-ereun. Sebagai siswa yang gagal punya gelar Maha tahun 2013, saya merasa gagal. Akibat ruksaknya laptop, jadi rada gak apdet deh si saya. Gak ngecek film-film baru atau yang akan datang (gatau, kalo dihp atau ditablet suka lupa buka web ini), gak nangkring diyoutube sambil cari-cari short movie dan sabangsaning (males, kalo nonton ditablet batrenya cepet panas dan cepet habis), dan gak lagi bisa buka twitter. Iya, untuk kedua kalinya, twitter gue dihack lagi. Kali ini gak cuma twitternya aja yang dihack, tapi sampe ke emailpun gak bisa dibuka. Yasudahlah, mungkin dunia perkicauan sudah tidak membutuhkan zazah lagi. Hiks. Makanya, waktu ngeliat Agnes and friends nonton film itu, gue sampe gak tau itu film apaan. Kudet. (Udah kelamaan gak makan cupdate juga sih sebenernya).
***
Hari kamis, gue pergi bersama Mama kesalah satu mall dijalan Merdeka beinisial BIP. Sudah mau pulang, tiba-tiba kebelet pipis. Karena toilet bioskop itu bersih, jadi si gue masuh deh ke bioskop sama Mama, terus sosoan pilih film dan mau ngantri tapi gajadi tea. Pas lagi liat poster film-film yang now playing, menterenglah disana poster bergambar astronot. Ah langsung konek, itu pasti film yang ditonton Agnes! Akhirnya besoknya gue dan Mama balik maning ke bioskop dan nonton film itu.

Jujur, lima sampai sepuluh menit pertama filmnya agak ngebosenin. Ya gitu, isinya cuma asronot yang lagi ngobrol sambil benerin satelit aja. Malah lima menit pertama cuma ada gambar bumi dari luar angkasa, terus suara orang ngomong. Belum lagi ibu-ibu didepan kepalanya tinggi banget, menghalangi pemandangan, makin males lah nontonnya juga. Tapi tabah aja, i'm keep watching.

Mulai seru pas ada kabar bahwa benda-benda asing sedang mendekati mereka yang lagi ngebenerin satelit. Karena kagok, Sandra Bullock (lupa nama tokohnya siapa) gak menggubris suruhan untuk berhenti ngutak-atik dan masuk ke dalam pesawat, dia malah hantem weh ngoprek satelit. Dan bencanapun datang. Benda-benda asing itu datang secepat kilat dan menghantam para astronot. Sampai si Sandra Bullock terlempar, ntah kemana, dan akhirnya tersesat. Bayangin; lo kelempar jauh, sendirian, don't know what to do, panic, lo tersesat, dan itu di luar angkasa. Tekanan batin gak sih? Belum lagi dia kehilangan koneksi dengan operator di bumi dan cadangan oksigennya sudah mulai menipis sampai 10%. And the adventure is begin. Rame gak sih?! Rame pisan!!!!!! Paling climax waktu Sandra terkurung didalam roket tanpa bahan bakar dan udara disana dingin banget, kaca aja udah dilapisin es, dan dia gak bisa berkomunikasi dengan siapapun. Dia tau, lambat laun dia akan mati. Karena memang gak ada pilihan lain selain mati. Saat itu dia sudah menyerah, akhirnya dia mematikan mesin dan membuang persediaan oksigen. Sambil nyanyi dan kedinginan dia memejamkan mata dan siap buat mati. Tapi hati kecilnya berhasil menghentikannya, dia sadar bahwa dia gak boleh menyia-nyiakan hidup begitu aja. Seperih apapun kehidupan yang dia alami sebelum sekarang diterjebak disana (fyi, anaknya meninggal waktu masih kecil) dia harus bertahan. Dia gak boleh nyerah gitu aja. dia harus bisa membuktikan sama putrinya bahwa dia adalah seorang ibu yang hebat dan tegar. Waaaaaa, nangis da pas adegan itu. Akhirnya si Sandra Bullock gak jadi mati deh. Dia berusaha menyelamatkan diri.

Well, film ini bikin gue lebih menyadari bahwa kehidupan itu tidak boleh disia-siakan. Seterpuruk apapun kita karena sebuah kegagalan, sesedih apapun kita karena kekecewaan, sejauh apapun orang-orang melangkah meninggalkan kita, kita gak boleh menyerah gitu aja. Lagu lama sih, itu mah anak TK juga tau. Tapi gak semua yang tau bisa bener-bener mempraktekannya kan?  Buset ya panjang banget ocehannya hahahaha intinya, tuh, kita udah dikasih liat saat-saat tersulit dalam hidup kita, kurang sulit apalagi coba ka sasab di luar angkasa? Belum lagi kehilangan seorang anak yang meninggalkan luka dihati. Tapi kehilangan tidak boleh membuat kita terjatuh dan tak bangkit lagi, apalagi terjebak dalam lautan luka yang dalam, justru dari situasi seperti itulah kita harus bangun dan mulai memperjuangkan apa yang tersisa dalam hidup kita. Yang hilang biarlah hilang, yang pergi biarlah pergi.

Seperti kata Matt, "Kau harus belajar merelakan."

tuh, zah, dengerin!!!

0 comment:

Posting Komentar