Senin, 28 Oktober 2013

Demo Buruh di Cimahi 28 Oktober 2013

Jadi, barusan sepulang bimbel rada kecegat macet gitu. Di depan jalan menuju Pemkot Cimahi udah banyak Polisi ngajajar. Kirain ada razia massal, males sebenernya, bisi kena tilang, padahal udah punya sim. Cuma kan razia nu kararitu teh suka lama, jaba cape, jeung panas, jadinya ingin langsung pulang aja. Eh ternyata geer. Itu bukan razia massal, tapi lagi ada demo. Gak tau sih demo apa, soalnya kalo dari jalan gak begitu keliatan.

Laju motor jadi endet-endetan. Gak lama lewatlah demoersnya. Naik truk sambil bawa-bawa spanduk dan teriak-teriak. Mereka minta UMKnya dinaikkan. Gak mau ngomongin UMK dan sabangsaning ah, gak ngerti soalnya, tar salah ngomong. Mending omongin kelanjutan hubungan kita aja gimana? #salahfokus.

Well, moment itu ngingetin aku sama temen-temen disebuah desa di daerah Tasikmalaya. Jadi aku pernah dateng ke sebuah desa namanya Cieceng, (ceritanya disini) letaknya jangan ditanya deh, jauuuuuuuh. Sampe harus naik mobil-mobil ajaib, belum lagi naik-turun bukit, dan mesti nyebrang sungai. Lucu deh, sungainya itu gak ada jembatannya, jadi kita cuma bisa lewat kalo air lagi surut. Makanya banyak orang-orang desa yang gagal maning ke kota karena gak bisa nyebrang soalnya sungainya lagi naik. Rada takut juga pas lewat sungai itu, tapi seru!!!!!!!!

Nih, kita naik ini!!!!!!!!

Salah satu mobil ajaib di dunia versi zazah.

Ini sungai tanpa jembatan itu. Kalo kita gak tepat waktu, 
harus balik maning karena gak bisa lewat

Ceritanya lagi rapat. Emang lagi rapat sih -_-

Nah, ini temen-temen SMP yang aku ajar waktu di Cieceng


Nah, di Cieceng itu, aku sama temen-temen sharing banyak hal. Yang wajibnya sih memang bantu mereka belajar. Jadi ada sesi try out dan bahas soal. Tapi yang menurut aku paling rame itu waktu kita games dan curhat. Dunia percurhatan mana coba yang gak mengasyikan? Pas curhat itu banyak kalimat-kalimat dan rentetan pertanyaan dari meeka yang menyentuh hati, salah satunya waktu aku tanya hal paling menarik dan yang paling mereka tunggu-tunggu. Kalo aku ditanya kayak gitu sih, aku bakal jawab jalan-jalan ke luar negeri atau nonton salah satu film hollywood yang lagi happening. Tapi mereka malah jawab AKSI. Mereka menunggu-nunggu AKSI. AKSI itu apa? Demo. Bayangin, anak SMP SMA sudah harus mikirin demo. Kasian gak sih? Terus aku tanya tujuan mereka aksi itu apa? Mereka ingin tanah tempat mereka tinggal itu jadi hak milik mereka, jangan jadi punya pemerintah (kalo gak salah sih gitu). Keren!!!! Umur segitu udah kepikiran untuk protes buat mempertahankan wilayahnya. Aku sih masih mikir weekend mo main kemana. Cpd -_-

Pas barusan ngeliat betapa menggeloranya orang-orang yang jalan sambil teriak-teriak bawa spanduk itu, aku jadi inget mereka dan cerita-cerita mereka. Betapa mereka--temen-temen aku yang di Cieceng--antusias menyambut moment tersebut. Berbondong-bondong ke Jakarta. Sambil bawa spanduk bikinan sendiri. Menyiapkan kalimat-kalimat supaya pemerintah mengabulkan apa yang mereka minta. Udah cirambay ajalah tadi ngeliat yang demo. Aku gak bisa ngapa-ngapain sih, cuma bisa bantu doa aja. (Gak mau bantu demo soalnya gak suka pasedek-sedek hehehehe) Ya Allah, semoga aksi mereka dilancarkan. Semoga mereka mendapatkan keputusan yang paling adil. Amin.

Buat para petinggi Negeri, yuk, main ke Cieceng sama aku! Biar know them so well dan gak seenaknya sama mereka :-)


0 comment:

Posting Komentar