Minggu, 01 September 2013

Bersyukur Sepanjang Waktu

Hi, semesta.
Setelah menjejaki perjalanan panjang yang melelahkan kemarin, lalu harus berhenti karena sudah tidak ada lagi jalan yang bisa ditempuh, akhirnya gue nulis lagi. Males sih sebenernya. Apa yang harus ditulis? Perjalanan ketika mengikuti test diberbagai kampus yang berujung pada sebuah penolakan? Rasanya terlalu sakit untuk terus menerus dibahas. Tapi gak ada gunanya juga terus menerus terpuruk dalam kesedihan, toh semuanya juga udah kejadian, udah gak ada yang bisa direparasi lagi. Sekarang waktunya survive dan prepare buat tahun depan yang cemerlang. Insya Allah.

Okay, Saya gagal tahun ini. Udah gitu aja.
Jangan tanya seberapa desperatenya hati ini waktu setiap kali buka website pengumuman, sejumlah kampus hanya bisa minta maaf. Awalnya sedih banget, bahkan waktu gak lolos seleksi SNMPTN sampe nangis gitu haha lebay, tapi lama kelamaan (setelah berkali-kali dikasih kata maaf) juga biasa. Jadi sadar aja kenapa bisa sampe gak kuliah tahun ini, pernyataan mendasarnya sih belajarnya memang kurang. Tapi sebentar, gue ada pembelaan. Sebenernya gue gak lolos SBMPTN bukan karena bodo, tapi karena salah strategi dalam menentukan pilihan fakultas dan kampus. Nilainya gak jelek kok, cuma emang gak bagus-bagus amat juga hahaha. Jujur, ini bener-bener kegagalan paling mahal yang pernah gue alami, cuma memang beberapa manusia hanya bisa ditegur dan disadarkan lewat sebuah pengalaman yang harus dibayar mahal (iya, itu gue).

Well, gue tetep bersyukur kok atas semua hasil yang gue terima. Seenggaknya Allah masih mau mengingatkan gue walaupun dengan sebuah kegagalan yang menusuk-nusuk relung hati (cuih ahahaha). Gak kaya orang-orang lain diluar sana.

Jadi kemarin, waktu para maba lagi pada ospek di kampusnya masing-masing, dunia pertwitteran penuh dengan rentetan kesibukan aktivitas maba yang katanya menguras tenaga. Ya gitulah standar, bahasan mereka gak jauh dari tugas-tugas ospek. Sampai pada hari terakhir mereka ospek dan mulai kuliah, banyak maba yang justru ngeluh sama kehidupan baru mereka. Gak betahlah, bilang kuliah gak asiklah, terlalu banyak tugas, harus baca banyak buku dan bikin essay, males ospek fakultas atau jurusan. Ada juga yang bilang lebih rame SMA dari pada kuliah (sebentar, SMA darimana ramenya sih?!). Bahkan, ada satu kalimat yang gaplok-able banget, "Ah sebenernya mending ngaggur setahun tau ih, kuliah gak serame yang dibayangin kok."

Asli dengernya aja udah gondok banget. Elo sebagai salahsatu manusia yang ditakdirkan Allah bisa kuliah tahun ini di universitas negeri malah melontarkan kalimat kaya gitu? Di depan gue yang notabennya nggak lolos seleksi. Otak lo dimana sih? Bisa kali jaga perasaan gue yang sudah dari relung hati ingin sekali kuliah disana. Atau jangan jauh-jauh mikirin perasaan gue deh, tapi pikirin perasaan Allah,  gak bisa apa bersyukur sedikit? Mikir dong, banyak orang yang ingin masuk kampus lo, eh elo yang udah masuk tu kampus malah menyia-nyiakan waktu lo. Parah.

Maaf yaa jadi marah-marah, habis kesel sih, jadi orang kok gak ada rasa syukurnya sama sekali. Bener kata dia, gue orangnya emang emosional hahaha.
Well, intinya sih, apapun yang kalian hadapi sekarang harus disyukuri. Gak boleh disia-siakan. Walaupun misalnya gak sejalan dengan apa yang kalian harapkan, tapi percaya deh itu yang terbaik, karena Allah maha tau mana yang paling baik untuk hambanya*cie bangetlah zazah*. Jangan sampai kalian baru bisa sadar, kaya gue sekarang, lewat sebuah pengalaman yang mahal dan menyakitkan. Intinya, kita sebagai penikmat kehidupan yang telah disuguhkan Tuhan, harus bisa mensyukuri segala nikmat yang telah diberikan-Nya sama kita, seperti firman-Nya pada surat Ar-Rahman.

Udah paling gaya bangetlah sekarang zazah ngedalil hahaha.
Goodnite, bye!

0 comment:

Posting Komentar