Rabu, 15 Agustus 2012

I'm Wearing Hijab :">

 

Hihihi, sebenernya gue nggak punya kepedean yang segitunya untuk pakai gaya berkerudung era kini. Agak gimanaaaaaaa gitu. Jadi menghindari model-model kerudungnya, nggak pengen lihat dan tau how-to-use-it, dan emang nolak abis dibeliin plus diajarin cara pakenya mau ditawarin berkali-kali juga. But somehow, gue jadi bingung juga, "Kenapa nggak dicoba ajasih? Toh nggak ada salahnya jugakan?" Akhirnya gue ajak Mama ke salah satu outlet kerudung siang-siang bolong, terik, dan sambil puasa. Tapi (kanyaknya bukan gue namanya kalau nggak ngenes) gue nggak nemu apa yang gue cari. Yang ada, hasrat berhijab gue hilang deh (dan nyaris pingsan karena kecapean. Fyuh).

Beberapa hari kemudian-kemudian dan kemudiannya lagi, gue baru coba-coba pake kerudung yang dikuwel-kuwel begitu. Dan lo tau apa? GAMPANG! Kelihatannya emang ribet yaa mesti puter sana, puter sini, tusuk sana, tusuk sini, tapi kalo udah dicoba sih gampang banget dan jadi addict. Tapi seaddict-addictnya gue, tetep aja baru sekali pake kerudung begitu ke luar rumah. Nggak pede soalnya. Huehehehehe

Well, harusnya siang ini gue berada ditengah keramaian orang-orang yang lagi mau nonton premiernya film perahu kertas. Tapi niat itu gue urungkan, dan dengan ngenesnya gue gagalkan karena gue belum baca novelnya. Simple sih alasannya. Tapi menurut gue bakal fatal akibatnya kalo gue nonton film itu sebelum gue baca novelnya. Orang bilang sense of film adapted itu tetep ada dinovelnya, jadi gue takut ngerasa percuma aja kalo nonton filmnya dulu. Soalnya....... Gue jamin, kalo gue nonton duluan, itu buku nggak akan pernah gue jamah. Sip.

Karena gagal pergi, agak ngenes emang gagal me time (lagi), akhirnya gue bereksperimen mengkuwel-kuwel kerudung lagi. Kebetulan gue nemu celana ini.

The awkward phants

Celana jadoel ini adalah oleh-oleh spesial dari my first one waktu dia holiday ke China. HAHAHAHA ngarang banget gue. Nggak deng bercanda. Ini dibeli Mama waktu Mama ke China. Lapur banget emang. Secara ke Chinanya udah tahun kapan. Tapi ya masih ada aja ini celana. Sekarang menjadi turun tahta dan udah dengan resmi disumbangkan sama gue. Tapi ini celana belum pernah gue pake karena ngerasa awkward pake celana yang kaya gitu. Tapi ternyata I can find how-to-use-it with a stylish hijab now!!

Simple sih, sesimple hati ini when i no need a reason why i loved him *EH*. Nggak penting juga sih sebenernya gue tulis disini tentang eksperimen gue. Nggak penting juga gue pampang narsis foto-foto gue disini. Yaudah intinya gue nggak penting. HEM geje. Well, Gue cuma pake celana awkward itu sama daleman (up to you what color you choose) dan kerudung yang sesuai ajasih. Kalo mau pergi, tinggal pake tas kulit deeeeeh, warna coklat kayaknya lucu. Atau mungkin hitam deh. Terus, lo mesti pake wegdes karena celananya kelewat panjang, jadi jelek kalau misalnya lo pake sendal teplek. Ntar yang ada celananya malah keinjek-injek. Kampung dong?

Begimana?

Gue sih tiap-tiap pake kerudung kaya gitu selaluuuuuu ngarang banget modelnya. Awalnya pengen ngikutin model temen, majalah, internet, buku, atau aktris disalah satu sinetron spesial ramadhan. Tapi yaa apa daya hasrat tak sampai, jadinya ngarang pake banget. Hasilnya begitu deh.

Mhihi (ʃƪ)

Setelah bereksperimen dengan segala macam model hijab yang baru gue bikin ini, akhirnya nggak sebegitu ngenesnya deh nggak jadi movie marathon dan me time. Ternyata, nge-mix and match baju yang ada dilemari cukup menyenangkan. Tuh, jadi ketagihan, deh.

0 comment:

Posting Komentar