Rabu, 27 Juni 2012

"Pocong Rumah Angker"

Hi, everyone. Setelah beberapa hari mengayuh kebebasan, how about ur holiday? Heboh dan ricuhkah? Semoga semuanya berada dalam kebahagiaan yaa hehe. Kalau rapornya gimana? Better than before like me, or not? Hahaha agak-sombong-sedikit :---p

Enaknya sih ngomongin tentang liburan. Tapi ada somethin wrong yang bikin gue nggak bisa share trip gue ke kalian hari ini, tapi tenang aja, sometime i'll share it on my site.

Ini adalah hari kesekian gue ngebangke di rumah. Bangun tidur-nonton tv-makan-nonton lagi-online. Mandinya kalo inget aja hahaha. Barusan gue melirik dua dompet gue yang tergeletak diatas tempat tidur.

Ketauan deh gue sponge bob holic (ʃƪ)

Terus gue nemu bertubi-tubi tiket nonton di bioskop dari jaman jebot. Yang gue lihat hanya sedikit dari sekian banyak tiket nonton yang gue kumpulin dari jaman Firaun.

Melebur dari dalam dompet

 Lalu berkeliaran kesana-kemari.

Kenapa tinggal segitu, karena dulu dompet gue sempet hilang. Padahal disana ada berlembar-lembar duit, tiket nonton, dan tiket-tiket lainnya yang menurut gue memorable banget. Penting buat dikolesi. Yap. Gue suka ngoleksi begituan didalem dompet, makanya nggak heran dompet gue selalu tebal adanya. (situ B, zah?!)

Karena kedua dompet gue itu sudah-terlalu-amat-sangat heboh dengan kertas-kertas yang anakan didalamnya, akhirnya gue memutuskan untuk moving on. Bukan! Maksudnya bukan move on dari the one ke another one (itusih masih-selalu-dalam-proses-walau-selalu-gagal) tapi cuma mindahin tiket nontonnya aja ke tempat yang lain. Akhirnya gue pindahin kesini.

Bingkai yang nggak jadi gue pake buat ngado ke orang.

Nah, pas lagi mindahin tiket ke frame kayu itu, gue nemu sebuah tiket yang.... Waw.... Gue jadi inget sesuatu.... *lalu flash back*


Dulu, gue inget banget waktu jaman SMP, sehabis kumpul osis dihari sabtu siang, temen gue, Riri, ngotot banget ngajakin gue dan yang lainnya nonton. Gue sih ayo aja, tapi berhubung dadakan, gue jadi nggak bawa duit banyak. Tinggal selembar lagi kalau nggak salah. Tapi berkat keinginan Riri yang kuat, akhirnya dia memutuskan untuk mentraktir gue, Nanda, dan Mutya supaya hari itu kita semua bisa tetep nonton.

Kitapun menjamah bioskop terdekat. Sampailah kita disana, tanpa lirik sana-sini kita langsung caw ke lantai paling atas yaitu xxi. Setelah sampai didepan meja tempat pemesanan tiket:

Mba: Selamat siang. Mau nonton apa de?
Riri: Mmm, Kambing Jantan, mba.
Mba: Oh, kalau film Kambing Jantan sudah mulai sepuluh menit yang lalu.
Kita semua: Yaaah gimana dong?

Gue lupa siapa yang pertama kali mencetuskan, "Yaudah kita nonton Pocong Rumah Angker aja!" Tapi yang jelas kita semua mengiyakan tawaran itu. Akhirnya kitapun bayar dan dikasih tiketnya. Pocong Rumah Angker. Okay, studio 5, jam dua belas pas. Masih ada skeitar lima belas menit lagi, kitapun kebawah untuk cari makan. Setelah jam 12 pas kita back to xxi dan langsung masuk ke studio 5.

Beberapa detik sebelum tiketnya kita kasihin sama mba-mba penjaga pintu:

Nanda: Eh, kita nonton film apa?
Riri: Pocong Rumah Angker
Mutya: Film hantu yaa?
Gue: Iya film hantu
Nanda: Wow! Kita-nontonfilm-hantu. Kok-kita-pemberani-yaa? *lirik kanan kiri*
Riri: What? Film hantu? *berhenti sebentar* *jalanpun menjadi pelan-pelan*   
Gue: Iya *muka pias*
*tiketpun kita kasihin sama mba-mba. Dan dengan sadisnya si mba merobek bagian tiketnya. Kitapun masuk ke dalam studio*
Kita semua: Well, bisa diganti nggak filmnya?!

Nyatanya kita semua nggak ada yang sadar kalau film yang baru aja kita pilih dimeja pembelian tiket adalah film hantu men FILM HANTU!! Kita semua nggak ngerti lagi mesti ngelakuin hal apa. Mau marah-marah sama sutradara sambil teriak, "Kenapa lo bikin film hantu?!" Atau kita datengin mba-mba yang ada di tempat pembelian tiket, todong samurai, sambil bilang, "Kenapa lo nggak bilang kalo ini film hantu?!" Atau mungkin kita berempat sendiri yang bakal saling menatap sambil sama-sama teriak, "KENAPA NONTON FILM HANTU?!"

Filmpun dimulai dengan lancar tanpa bisa dipending dan diskip. Well, dari awal film sampai akhir film, mau ada hantunya ataupun nggak, kita semua tetep nutup mata sambil teriak nggak jelas -_- Mungkin, itu adalah film horror pertama dan terakhir yang gue tonton di bioskop. Lain kali, gue bakal lebih jeli kalau mau beli tiket nonton. Yap. Gue janji! (•̀_•́)ง 

0 comment:

Posting Komentar