Selasa, 12 Juni 2012

Mutya's Day




Jujur sih, disurprise time yang ini rada miss communication karena memang sedang sibuk preparing for exam dan lagi pada sibuk ngerjain tugas abcd (gue doang sih kayanya) dan kebetulan sehari setelah mutya ulang tahun tuh ujian kenaikan kelas, jadi rada ajaib gitu kalau kita-kita dibolehin main sama orang tua. Akhirnya we just said happy birthday to her by mention on twitter. Sorry banget banget banget deh mut ʃƪ˘)

Tapi tenang aja, kita memang udah nyiapin surprise party buat dia sehari setelah ujian kenaikan kelas selesai. Rada lapur sih sebenernya, mana ada surprise party delaynya hampir seminggu? Hehehe sorry lagi deh mut xoxo.

Setelah examnya done, gue, lulu, riri, nana, dan gita punya planing bikin cake ulang tahun buat mutya. Karena dunia lagi gunjang-ganjing dengan rainbow cake, so we make rainbow cake together with an online recipe. Gue pikir sih gampang, gue cuma tinggal masukin ini-itu, tambah ini-itu, kocok sana kocok sini, oles ini-itu, dan jeng-jeng cakepun bakal jadi. Eh tapi ternyata.....



Terlalu banyak kejanggalan yang kita alami saat itu. Dari baca resepnya aja udah bingung tingkat sidang paripurna. Disana ditulis "12 butir telur ayam, 6 kuning telur" Menurut gue itu kalimat ambigu. Karena terlalu banyak makna yang terkandung disana. Pertama, lo bisa mikir bahwa kita perlu 18 butir telur ayam. Kedua, lo bisa mikir bahwa kita hanya perlu 12 butir telur ayam saja. Ketiga, lo bisa mikir kita butuh 6 kuning telur dan 6 putih telur, berarti kita hanya perlu 6 butir telur ayam saja. Terakhir, lo bisa mikir bahwa kita butuh 12 kuning telur utuh, dengan 6 kuning telur tambahan tanpa putihnya. Ah puyeng deh pokonya, so we made a new reciepe by our composition. Alhasil, cakepun tidak menjadi sebagaimana mestinya (?)

Adonan pertama gagal karena didalamnya ada benda-benda asing. (Maksud lo? Ada obeng, palu, pacul, Ipad, mobil, alien gitu dicakenya?) Karena mixernya udah amat-sangat jarang digunakan, mixernya jadi kotor dan ntah bagaimana ceritanya mixer tersebut menyemburkan kotoran-kotoran yang akhirnya kita sebut benda asing. Gue pikir gue aja yang salah liat, tapi ternyata si Dhafin disusul Farras, Riri, dan Lulupun menyadari keberadaan benda asing tersebut. Kita pikir kotorannya sedikit, taunya bejibun. "Kalo gini sih namanya ngeracunin mutya. Ayo ganti adonan!" Well, adonanpun diganti.

Adonan kedua juga gagal karena adonannya tidak mengembang. Sepuluh menit, dua puluh menit masih kita tungguinlah sampai mungkin nanti adonannya mengembang. Tapi udah sekitar 45 menit adonannya nggak ngembang-ngembang, mana diresep ditulis "kocok adonan hingga kaku" atau "kocong adonan hingga mengembang" dan "kocok adonan hingga berubah warna menjadi putih". Semua resep tuh intinya ngajak ribut semua , masa iya kita dipaksa bikin telor yang dari sonohnya warna kuning jadi warna putih? Lo mau bikin tangan ini buntung?! Akhirnya kita ganti adonannya dengan adonan baru dan sedikit resep yang dimodifikasi lagi. Hufet. Cape juga

Adonan ketiga masih gagal juga sih sebenarnya, tapi better than before bangetlah hasilnya, mungkin kita terlalu belajar dari kesalahan. Maka adonan inilah yang akhirnya diberi pewarna tekstil *oops* dan dipanggang. Jujur deh, pas dipanggang tuh baunya enyaaaaaaak banget. Tapi begitu diangkat dari oven dan dipindahkan kepiring saji.... Buset. Keliatannya belum mateng (cuma keliatannya kok, aslining deh), sedikit-agak terlalu gosong dibagian pinggirnya, bantet, dan gue nggak yakin sama rasanya.

Okay, setelah cakenya ready to serve, besoknya kita ke rumah mutya deh untuk give a delay surprise party. Sebenarnya ada masalah juga sih dalam teknis dihari ini. Pertama, deadline ngumpul jam tujuh di rumah Riri dipending karena kita belum bisa dapet kabar apakah mutya ada di rumah? (Secara rumah mutya tuh jauhnya tiada dua, kan sedih banget kalo diharkosin) Kedua, setelah dipastikan mutya stay at home, Lulunya malah sakit dan terlalu pusing untuk sekedar pergi sebentar. Ketiga, kalau Lulu nggak ikut pergi, Riri berangkat sama siapa? Soalnya yang bisa bawa motor cuma gue, dan yang nebeng gue gita. Kasihan Riri.

Tapi percayalah bahwa Allah akan memudahkan segala urusanmu. Secara tiba-tiba gue dapet sms dari Riri, katanya dia bakal pergi dianter Farras, Wuhu, Lucky us!!! Gue dan Gitapun lets caw ke rumah mutya. Eh, sebentar, ternyata ada masalah keempat, KITA NGGAK BAWA LILIN. Mana ada kue ulang tahun without lilin -_- Akhirnya (karena gue dan gita nyampe duluan) kita muter-muter batu jajar buat nyari lilin ulang tahun, dan oh-my-oh-God nggak nemu -_- Langsung calling Riri deh supaya dia nyari lilin dijalan, dan akhirnya nemu. Yippie.

Nyampelah kita di rumah mutya, nyalain lilin, masuk rumahnya, buka sepatu, naik tangga, daaaaaan taraaaaaa!!

HAPPY BITHDAY MUTYA!!


 
Potong kuenya moet.


 This is it! The freakness cake ala chef super queen =))


Kita-kita sih ketawa ngakak pas itu, apalagi gue (karena beberapa jam sebelumnya gue smsan sama mutya, untuk memastikan dia ada di rumah, gue beralibi-beralasan-berbusuk busuk ria dengannya hahaha), tapi mutya..... *cengo* 

"Ya ampun! Aku ebneran terkejut deh!!!!!! Sialan nih kalian kesini nggak bilang dulu bla3" Kitapun mendapati bengeut mutya yang belum mandi HAHAHAHAHA.

Hari itu sebenarnya sangatlah menyenangkan. Tapi kita semua sama-sama punya acara setelahnya, jadi aja nggak bisa lama-lama disana. Dan gue juga agak-sedikit-lumayan sedih karena yang bisa dateng cuma sedikit, nggak semu, gue harep pas gue ulang tahun kalian semua dateng yaa akakakakaka.

Well, Happy sweet seventeen yaa Mut. I hope everything better for you. Keep woles, still charming, and stay here when i need your shoulder to cry on. I'm happy for ya. Mwah <3

2 comment:

anggun - heri mengatakan...

ih kereeen bikin kue sendiri :D penampakannya oke ko zah hehe

met milad ya mutya, smoga makin solehah, sukses dunia akhirat :)

ZAHRA mengatakan...

asik dibilang keren hahaha keliatannya sih fine-fine aja mungkin bu, tapi begitu cakenya dikereut keras hayoh bu aslinya =))

Posting Komentar